Masalah ini, Masalah Kita Bersama

Sepi.
Malas.

Kata-kata itu lagi muter-muter di kepala gw.
Tadinya hari ini gw mau bersih-bersih kamar.
Tapi keganggu sama 2 kata yang maha dahsyat itu (BERLEBIHAN*).
Emang sih, kamar gw gag terlalu gede.
Jadi gampang aja untuk dibersihin.
Waktu terakhir beberes itu pas gw mau masuk sma.
Pas bulan Juli.

Udah Lama banget kan!

Back to yang penting-penting aja!
Kemaren gw baru baca di suatu majalah.
Keren banget isinya.
Jadi gini,

“Suatu malam, saya diantar seorang teman dengan sepeda motor ke sebuah ATM (waduh, jadi kaya cerita FIRST POSTING).ATM ini berada di sebuah kompleks pertokoan yang tidak jauh dari rumah saya. Karena sudah larut malam, lapangan itu koson. Saya masuk ATM sementara teman saya menunggu diatas sepeda motor. Setelah saya mengambil uang tunai dan bersiap-siap untuk meninggalkan kompleks itu, seorang anak muda menghampiri kami. Dia minta uang parkir. Saya agak kesal. Untuk apa dia minta uang parkir? Lapangan parkir kosong sementara sepeda motor ditunggui teman saya. Sama sekali tidak ada jasa yang diberikan si anak muda ini. Tapi saya tidak berani bikin gara-gara cuma karena uang Rp 1.000. Meski begitu, saya tetap penasaran. Apa yang membuat dia merasa berhak untuk memungut uang? Sambil tersenyum dan menyerahkan uang ke tangannya, saya bertanya, “Sudah malam gini, mengapa kami masih ditagih uang parkir?” Dia menjawab, “Kalau tidak dapat uang parkir, saya tidak makan…”

Binggung

Kenapa bisa nyampe kaya gitu ya.
Kenapa orang susah payah cari uang yang tanpa ada jasa yang diberikan.
Apa pengangguran udah merajalela??
Apa pengangguran sudah meratulela? (serius donk ngga!)
Kalo pengen dapet duit, tentu kita harus kerja yang bener plus doa. Gw aja bela-belain masuk SMK biar gampang kerja. Padahal bisa tuh masuk SMAN 3 Bogor. Ato smansa yang kurang 0.13? (inget terus nii gw!). Kan rejeki dateng klo kita udah berusaha. iia toh??

Apa Indonesia negara yang paling gag beres?<!–more–>
Aneh..
Padahal merdeka udah lama.
Padahal pak harto udah sakit. (ups.. apa hubungannya)
Padahal SBY udah nikahin anaknya.. (ups.. lebih ga jelas)
Yang salah tuh dimana, sampe cari kerja aj susah bener.
Kalo diliat-liat ya, negara-negara di Afrika aj udah “lumayan” maju.
Kenapa?
Karena rakyatnya mau maju.
Contohnya pemain bola afrika yang maen di Eropa.
Secara gag langsung, mereka udah bikin anak-anak afrika itu termotivasi untuk bisa kaya gitu.
Misalnya, “Ah, nanti kalau aku udah besar mau kaya Drogba ah. Udah gede badannya, skill gede, juga gede lagi.
Kan bisa menambah kualitas SDA anak-anak Afrika tersebut.

Bagaimana Indonesia.
Kanss terkenal dengan BERANEKA ragam kesenian.
Reog Ponorogo.
Tari Pendet.
Tari Jaipong.
Tari goyang Dewi persik yang udah dibajak ama si Olga (hihi..)
Jamu (Padahal kalo dijual di luar negeri, bisa menambah stamina tuh..)
Dah banyak banget kan.
Kenapa gag dimanfaatin??
Still not getting any?? (sama kaya album Simple plan. Tapi gpp, soalnya gw seneng banget make kata-kata ini)
Gw masih bingung sampe skrg.

Pokonya masih bingung.

Gw butuh jawaban yang KONGKRIT, REALISTIS, dan MENDALAM..
Ada yang berkomentar tentang masalah indonesia yang makin membingungkan??

One thought on “Masalah ini, Masalah Kita Bersama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s