Dollar Naik : Kiamatnya Pelajar?

Baca postingan mas said disini, uh yes, dunia bakal kacau. Hah? Apakah yang dibilang Al Qariah benar? Hari kiamat akan datang. Tidak, jangan sekarang. Aku ingin kawin dulu. Aku ingin lulus dari SMAKBO. Aku ingin makan (Oh oke, kalau yang ini emang setiap saat pengen). Pokoknya JANGAN SEKARANG!

Begini, teori Angga (yang nggak tau asalnya dari mana), mengatakan bahwa apapun yang berkaitan dengan duit-duitan kaya kasus yang sekarang ini, dollar jadi ancur-ancuran itu merupakan malapetaka bagi seorang pelajar.

Maksudnya ngga? Emang dengan gitu bakal ada ulangan setiap hari gitu?

Ya enggak lah neeeng! Maksudnya gini, nantinya bahan baku naik, gak jauh, nanti BBM naik, gak jauh lagi Tarif angkot naik, gak jauh lagi, gue kelaperan (sumpah emang gue lagi laper banget).

Oh okay.. AMERIKA LICIK. Dengan naiknya 1$ = Rp 10.000, nantinya orang sana pada berbondong-bondong pindah ke Indonesia yang-secara-otomatis-dia-jadi-kaya-banget. Nanti dia bisa punya rumah mewah, mobil mewah, dan juga pembantu mewah. Pokoknya licik ah! Oh mba Yulis, pulang dong. Minta 1$ aja. Laper pengen makan di Warteg.. Hahahaha.. :)

Duit dollar itu nggak keren

Nah ini baru keren.. Liat dong perjuangan pattimura yang sampe berdarah-darah gitu. Eh tunggu, kok ada siput yang lewat sih?

Hoalah, mungkin nanti gue bareng temen-temen bakal ngerasain boke bareng, ngirit bareng, dan ngesot bareng (belakangan diketahui kalau ngesot lebih hemat dibandingkan naik angkot). Pertanda buruk? JELAS ENGGA!!

Kita negara kaya men! Mau makan? Kuingat kamu.. Eh maksudnya tinggal pilih. Laper? Makan singkong, tinggal cabut pula dari kebon. Mau perhiasan? Tinggal gali sendiri ke Kalimantan Selatan. Kalian bisa sepuasnya mau mandi emas ke, mau makan emas, toh itu punya negara kita. Mau makan cabe? Gampang, tinggal petik dan nyam-nyam-nyam-anjrit-pedes-amat!

Gak ngaruh mau dollar naik apa engga. Kita udah punya apapun yang dibutuhkan dari sebuah negara. KITA UDAH PUNYA ITU! Allah bisa bantu, kalau kita mau berusaha. Pasti. Pasti bisa. Kita punya tuhan, tuhan kita bukan Negeri Paman Sam itu. OPTIMIS men.. Pak SBY, hayo kita berusaha. Bapak ngurusin negara, saya bikin Peer. Oke pak?

Menurut kalian, yang gue tulis itu bener nggak yah?

14 thoughts on “Dollar Naik : Kiamatnya Pelajar?

  1. huh ga rela saya klo orang amrik datang berbondong2 ke sini. pemerintah…. cepat rebut kembali gunung emas di Irian…. nasionalisasikan bumn2 strategis…. kita nikmati sendiri bumi kita, mumpung penjajahnya colaps…

    Like

  2. agunk agriza says:

    rajin bgt ngeposting? ngejar setoran ya kak? hha

    gw punya 100juta dollar. mw ga?

    tapi cuma bisa dipake kalo lagi main monopoli

    Like

  3. b@nk2 says:

    kadang gue pesimis brouw, apa masih ada pejabat and konglomerat yang mikirin kita yang melarat dengan lonjakan harga sangat berat.
    Please god bring me to heaven !!

    Like

  4. Kaya, tetapi tidak mampu mengelola kekayaannya. Persis seperti orang yang tak tahu cara memakai uang satu juta dollar, dengan baik dan benar.

    Karena tidak bisa mengatur, malah diatur oleh pihak yang ingin membantu. Ah, Indonesia… :lol:

    Like

  5. Pak SBY, hayo kita berusaha. Bapak ngurusin negara, saya bikin Peer. Oke pak?

    Yang ini mah bener banget dan setuju banget Nga. Nga $ 1 boleh deh nanti di Jogja atau SBY. Aku ajak kamu makan malam di Jogja deh kalau mo datang. Thanks

    Like

  6. tika says:

    wah ngga yang tanah orang “tanah kita tanah surga” dah g berlaku lagi dong!!!!
    Eh tapi klo orang amrik pada berbondong2 kesini, makin banyak bule dong. so, makin banyak yang bisa d ccp-in (alah!!!!)
    yang pasti banyak lowongan kerja. jadi pembokat+supirpribadi. hahahahahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s