Budaya Orang Indonesia Menurut Orang Jepang

Ini dikutip dari artikel-artikel yang udah kesebar di Internet. Ditulis sama Ahmad Darobin Lubis sensei. Hehehe.. Beliau guru les bahasa Jepang Angga di UPT Bahasa IPB.

Guru yang bener-bener guru
Graduate School for International Development and Cooperation (IDEC)
Hiroshima University

Prof Nagano Staf pengajar Nihon University memberikan kuliah intensive course dalam bidang Asian Agriculturedi IDEC Hiroshima University. Beliau sering menjadi konsultan pertanian di Negara-negara Asia termasuk Indonesia. Ada beberapa hal yang menggelitik yang beliau utarakan sewaktu membahas tentang Indonesia:

1.Orang Indonesia suka rapat dan membentuk panitia macam-macam.

Setiap ada kegiatan selalu di rapatkan dulu, tentunya dengan konsumsinya sekalian. Setelah rapat perlu dibentuk panitia kemudian diskusi berulang kali,saling kritik, dan merasa idenya yang paling benar dan akhirnya pelaksanaan tertunda2 padahal tujuannya program tersebut sebetulnya baik.

Komentar Angga : Oh meeen.. Kebiasaan buruk banget dan peluang korupsinya juga tinggi tuh!

2. Budaya Jam Karet

Selain dari beliau saya sudah beberapa kali bertemu dengan orang asing. Yang pernah ke Indonesia ketika saya tanya kebudayaan apa yang menurut anda terkenal dari Indonesia dengan spontan mereka jawab jam Karet! Saya tertawa tapi sebetulnya malu dalam hati, Sudah sebegitu parahkah disiplin kita?

Komentar Angga: ASTAGFIRULLAH! Bukannya apa-apa ya, ih parah banget dah. Sensei sering banget bilang kalo ini tuh kebiasaan jelek. Ya, mari kita upgrade jam kita. Norak amat dah punya jam dari karet. Steinless steel doong :P

3. Kalau bisa dikerjakan besok kenapa tidak (?)

Kalau orang lain berprinsip kalau bisa dikerjakansekarang kenapa ditunda besok? Saya pernah malu juga oleh tudingan Sensei saya sendiri tentang orang Indonesia. Beliau mengatakan, Orang Indonesia mempunyai budaya menunda-nunda pekerjaan.

Komentar Angga: Waw, inilah jeleknya kalo guru ngasih tugas dan di ‘PR’-kan. Efeknya negatif kan? Hehehe ;p

4. Umumnya tidak mau turun ke Lapangan

Beliau mencontohkan ketika dia mau memberikan pelatihan kepada para petani, pendampingnya dari direktorat pertanian datang dengan safari lengkap padahal beliau sudah datang dengan “work wear” beserta sepatu boot. Pejabat tersebut hanya memberikan petunjuk tanpa bisa turun ke lapangan, kenapa? Karena mereka datangnya pakai safari dan ada yang berdasi. Begitulah beliau menggambarkan orang Indonesia yang hebat sekali dalam bicara dan memberikan instruksi tapi jarang yang mau turun langsung ke lapangan.

Saya hanya ingin mengingatkan bahwa kita sudah terlalu sering dinina bobokan oleh istilah Indonesia kaya, masyarakatnya suka gotong royong, ada pancasila, agamanya kuat, dll. Dan itu hanyalah istilah, kenyataannya bisa kita lihat sendiri. Ternyata negara kita hancur-hancuran, bahkan susah untuk recovery lagi, mana sifat gotong royong yang membuat negara seperti korea bisa bangkit kembali. Kita selalu senang dengan istilah tanpa action.

Kita terlalu banyak diskusi,saling lontar ide, kritik,akhirnya waktu terbuang percuma tanpa action. Karena belum apa2 sudah ramai duluan. Kapan kita akan sadar dan intropeksi akan kekurangan2 kita dan tidak selalu menjelek-jelekkan orang lain? Selama itu belum terjawab kita akan terus seperti ini, menjadi negara yang katanya sudah mencapai titik minimal untuk disebut negara beradab dan tetap terbelakang disegala
bidang.

Komentar Angga: YES WE CAN! WE CAN CHANGE!!
Iyap, postingan kali ini sengaja saya copy paste. Indonesia vs Jepang? Iya, emang Jepang yang bikin kita susah kaya gini. Ya tapi 63 tahun meen. Masa mau gini terus. Mulai aja dari yang kecil kaya “Speak less, Do More”. Nah jangan banyak teori makanya, PRAKTEK tuh yang diutamain :)

Oke, semangat untuk perubahan!

change

BERUBAH!! Kaya power ranger aja dah!

Jadi menurut kalian, budaya yang paling parah tuh yang mana? Supaya jadi koreksi buat kita semua..

30 thoughts on “Budaya Orang Indonesia Menurut Orang Jepang

  1. Setuuujuuuuu, Yes We Can. Seandainya semua remaja generasi penerus bangsa seperti kamu Nga muali dari diri sendiri pasti tidak lama lagi Indonesia akan bangkit. Sukses buat power rangers… .. :) ups buat Angga. thanks.

    Angga: Aduh jadi malu ;P Ayo berubah mba, mulai dari yang kecil ya..

    Like

  2. setujuuuuuu kenapa orang indonesia nggak kayak jepang aja yah
    kok sukanya jam karet aja

    Angga: Gak tau tuh, senengnya ngaret mulu yak kita tuh? Wadoo..

    Like

  3. amirullia says:

    wh ! malu bngdh nh jdi org indonesia .. hduh !

    Angga: Iya, boleh kok malu.. Tapi malu-nya jangan keterusan.. Harus dirubah tuh.. Siap berubah?

    Like

  4. aduh ngga, ngerubah jam bangun tidur aja susah…
    bener2 ga ada harapan hidup ini…!!!

    kekekekek

    Angga: Hahaha.. ayo bangun pagi! Angkot rame kalo siang ;P

    Like

  5. r3xr4pt0r says:

    semoga ya ga…..mudah -mudahan gambar berubah yang lu berhasil bagi seluruh rakyat indo!!! BIAR GAK MALU_MALUIN!!!!!!:P

    Sumima-shitman!!!

    Angga: Iya tuh, makanya guru teh jangan suka nge’PR’in tugas geura. Kaya bu V**A

    Like

  6. wah…
    ad th di buku b.ind gw wktu klz 9… haha

    Pasti Bisa Bahasa Indonesia 3 – esis hal 125-126

    haha…

    ya… saya menyadari sebagai orang indonesia

    it’s a long-long journey to repair our bad habits.

    thx for sharing

    i’m sure that we can change.
    A small change will lead to a bigger change.

    so, rubahlah kebiasaan kita dari yang kecil2 dahulu.
    kalau kebiasaan yang kecil kita sudah benar, saya yakin dalam hal-hal yang besar, kebiasaan kita sudah baik.

    haha

    Angga: Waw, ada di buku? Tulisan Darobin sensei ada dibuku? Keren pisaaan..
    We know, sometimes a little habit likes wake up at 04.00 a.m. is effect our body healthy. You know? It’s fresh air @ 04.00 a.m. Selain itu, pagi hari juga bisa dipake nyapu halaman. Nah, lingkungan bersih deh.. Dah gitu kita gak bakal ngaret. Badan sehat, gawean lancar ;)

    Like

  7. Itu.. yang nomer satu.. ga ngeledek Blogor kan :lol:
    gue bilangin hangga lhoooooo :P

    Angga: Engga kok bunda.. Itu mah untuk anggota D*R aja deh kayaknya ;P atau orang-orang “Teori” mungkin.. Hehehe

    Like

  8. agunk agriza says:

    hmm.. kalo memang itu budaya/tradisi indonesia knp harus ditinggalkn?

    bukankah kata orang tua n guru kita harus bangga dan menjaga budaya n tradisi indonesia? jgn terpengaruh bangsa lain. hhi

    Angga: Hahahah.. Bisa aja lo!

    Like

  9. orang jepang hanya melihat beberapa orang Indo langsung nulis kek gitu, padahal aslinya ngak seperti itu sih… :D

    Angga: Iya.. padahal banyak yang nggak benernya tuh..

    Like

  10. Ke4 poin diatas, kami bnget tuww….. dikit2 meeting, budaya telat sampe2 para bule punya julukan ” Indonesian way”…

    Angga: Uwow.. parah banget yak? ;)

    Like

  11. yui,,kita perbaiki sikap buruk2 tadi dari diri sendiri aja dulu..
    nanti kalo kebiasaan baik itu udah jadi kebiasaan diri sendiri maka dengan otomatis akan menular pada temen kita, keluarga kita, lingkungan kita..

    yang penting adalah mencontohkan dulu dengan praktek yang benar!

    ya kan?

    Like

  12. dhiny says:

    dr dlu aq hran ma org jepang yg pux dsiplin tngkat tnggi, kyax org indo ga bkalan bsa niru org jepang yg trkenal pkerja keras…
    mkax ngara qt ga mju2.

    Like

  13. dhini says:

    Angga yang lucu & kreatif.. saya setuju pernyataan kamu tentang sensei kamu “guru yang bener – bener guru”.. makanya kamu sebagai muridnya harus patuh dan hormat pada sensei, dengarkan nasehat beliau dan laksanakan sebaik-baiknya.. saya yakin kamu bisa !!! kamu kan anak baik, pinter, dan tdk sombong sama seperti sensei kamu (Dr. Ir. Ahmad Darobin Lubis, MSc.) God bless you…

    Like

  14. artikel yang keren,
    ntar saya bikin orang indonesia dimata orang amerika deh,
    ntar saya bandingin juga dech orang indonesia, orang india, amerika latin, turki dan onta onta mesir.
    well, nice post btw,
    mampir ke blog saya,
    tukeran link juga yok?
    saya masih pemula soalnya….

    Like

  15. kita itu jadi warga negara indonesia harus bangga ……. jepang2….. indonesia2 …. kita harus bangga apa yg kita miliki ……. kalau soal korupi , itu urusan pemerintah aja deh ….. kita ini jngan takut mnjlni hidup kra sudah ada yng mngatr hidup kita ….. yaitu Allah….. riski urusan Allah yng pnting kita berusaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s