Cerita 18 Tahun yang Lalu

Ga ada kata yang lebih indah dari ‘terima kasih dan sayang’, apalagi kepada orang yang paling Angga sayang, mama dan papa.

Mungkin pada saat ini, gue masih jauuuh, jauh banget buat ngebahagiain mereka. Saat ini yang gue buat hanyalah kecewa, kecewa, dan kecewa untuk mereka. Angga tau, dulu Angga bisa bikin bangga mereka berdua, tapi dulu hanyalah sebuah cerita, cerita yang mungkin hanya jadi kenangan, dan kenangan manis itu dulu pernah buat mama bangga.

18 tahun yang lalu, mama lagi apa? Saat Angga buat mama gelisah, sakit dan perih di perut mama, saat papa masih bingung nyari uang buat persalinan mama, hari itu Sabtu, saat semua bank tutup, ga tau harus cari pinjaman kemana lagi. Tepat jam 3 pagi, mama ngerasa sakit yang ga biasanya, tanda pengen ngelahirin.

Saat itu juga tetangga pada care terhadap mereka berdua nawarin tumpangan mobil, ya.. Mama dan papa ngga punya mobil. Mereka naik mobil angkot punya tetangga, dan menuju puskesmas, pagi-pagi buta.

Saat itu mama sedih, takut terhadap administrasi yang mungkin ga bisa dibayar.

Tepat jam 5, gue lahir. Papa adzan di telinga gue.

Saat itu, belum ada nama untuk Angga, ya.. Dokter ngajuin nama Angga, sebuah nama yang sampai sekarang Angga ga tau artinya.

Sekarang, bayi itu sudah dewasa. Dan masih bergantung pada kedua orang tua.

Angga sadar ma, pa. Angga masih belum bisa bikin mama tersenyum lagi, seperti waktu aku SD, saat aku dapet NEM tinggi, juga waktu SMP, saat aku berdiri dan jadi salah satu anak terbaik di kota Bogor. Tapi kini mam, Angga belum punya 1 prestasi pun untuk mama. Mungkin aku cuma bisa jadi kebanggaan anak laki-laki satu-satunya mama, mungkin suatu saat nanti, saat aku sudah merantau dan kerja, nanti.

02-11-1991, sebuah angka yang mengandung makna 2, seperti namaku Angga Dwinovantyo, anak kedua dari mama Noni Rustinawati dan papa Agus Trisariono. Anak campuran Sunda-Jawa, anak tengah serba punya kekurangan.

Mungkin hanya segores tulisan ini yang bisa aku buat untuk mama dan papa, di blog ini, blog yang aku buat sebagai tempat curhatku, hampir 2 tahun ini…

HAPPY BIRTHDAY ANGGA DWINOVANTYO

12 thoughts on “Cerita 18 Tahun yang Lalu

  1. missjutek says:

    HAPPY BIRTHDAY ANGGA…!!!
    yg namanya orang tua, meski lo ga bikin apa2 pun, pasti akan selalu merasa bangga sama anaknya… :)
    wish you all the best, angga…

    Like

  2. Rania.acil54 says:

    Met ultah k’angga^^ .. Allah always gives u d’best .. Buktiin, bahwa k’angga BISA JADI ORANG SUKSES YANG NGEBANGGAIN MAMA PAPA .. Allah selalu nemenin k’angga .. :)

    Like

  3. semoga angga lebih bisa lagi membahagiakan ortu angga, dengan semua prestasi yang angga punya, apalgi klo bisa biayain ortu tuk berangkat haji..wah…angga pasti bisa ngebahagiain ortu angga, dgn cara angga tersendiri…

    happy birthday yah angga
    terus nulis, n terus berkarya yah

    Like

  4. @missjutek aka mbak ismi
    thank you mba, sekarang Angga mulai sadar kalau nggak cuman dari prestasi yang kita tunjukin ke oran tua, tapi sikap aja udah bisa nunjukin semua itu :)

    @acil thank you aciiiiiiiiiiiiiil

    @sipa makasih sip :) semoga lo juga *november_squad*

    @nauval okeeeeeh.. salam kenal juga ya..

    @ataaa thank you yaaaaaaaah

    @nisa ibu-bapak udah naik haji :) tapi ga ada salahnya kan ngebayarin naik haji kedua :)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s