Bendungan Katulampa

Hari ini libur, itu berarti hari-dimana-lo-harus-tidur-lebih-banyak. Yap minggu ini akhirnya beres juga. Tapi yah kenapa weekend kali ini Jakarta harus banjir? Kalo Jakarta banjir pasti gue laper deh. Oke itu garing gila.

Awal pagi-pagi banget nyokap gue udah nyanyi sunda di kamar mandi, tiba-tiba dia manggil-manggil bokap gue dan ternyata air-ledeng-mati-dan-pompa-jet-sumur-rusak. Itu bisa disimpulkan bahwa hari ini kita sekeluarga gak mandi. Gue dibangunin sama bokap suruh anterin nyokap ke sekolahan SD-nya. Bukan, bukan itu maksudnya. Nyokap gue ga sekolah lagi di SD, tapi ngajar di SD maksudnya. Haduh susah amat sih ini bikin kalimat ha.. ha… ha…. haaaaaaaaaa….

Pagi-pagi gue udah denger berita katanya kiriman air dari Bogor ke Jakarta udah sampe, cuma 6 JAM! Awalnya gue gak ngerti, emang ngapain gitu air dikirim-kirim? Pake Tiki gitu ya? Kok cepet banget 6 jam? Tapi gue langsung cengo begitu liat gambar bendungan Katulampa udah SIAGA 1. Oke, itu ide yang buruk banget buat gue kesana. Eh tapi karena SD nyokap gue deket sama itu bendungan, akhirnya kesana juga deh gue sendirian bawa kamera. Disana gue liat-liat, pintu airnya udah di buka 3 dari total 7 kalo nggak salah. Ketinggian air masih 2,5 meter dari normalnya 0,8 meter. Ekstrim banget beneran. Gue agak ngeri juga pas mau motret sana sini, tapi akhirnya nemu tempat yang pas.

Gue sempet ngobrol-ngobrol sama penjaga pintu airnya, katanya ini lebih parah dari tahun lalu. Dulu pas gue SMP juga pernah, waktu itu pas mau lewatin jembatan ciliwung yang di Kebun Raya agak macet soalnya pelan-pelan jalannya. Apakah ini pertanda kiamat? Saat Kota Hujan sekarang Banjir, apalagi Jakarta? Gak kebayang deh orang jakarta nanti gimana, cuma kita bisa bantu aja mereka dengan doa.. Ya Allah selamatkan kami..

Ini jadi keliatan indah dengan sedikit teknik fotografi, kalo aslinya…

Astagfirullah ngeri banget kan? Kebayang banget banjirnya kaya apa nanti..

Lebih mengerikan..

Dari sini gue motretnya, sempet wawancara dengan petugas RAPI yang jaga

Mereka (Orang Jakarta) menyebutnya ‘Kiriman dari Bogor’

Padahal kamilah yang membantu orang Jakarta untuk mengatur volume air yang mengalir di Ciliwung ini…

7 thoughts on “Bendungan Katulampa

  1. Banjir lagi banjir lagi, kenapa sih orang-orang suka nebang pohon di hulu dan DAS . Ini manusia yg tdk bersahabat dgn alam, di Puncak hutan jadi vila, ya gitu air hujan tak ada yg nahan terus meluncur ke sungai semua..banjir deh. Angga bagian yg kusukai dari tulisanmu tentang ayahmu yang guru SD, ayahku juga guru SD walau beliau sudah pensiun. Ayo anak guru rajin belajar, jangan malu-maluin ayah! jendelakatatiti.wordpress.com
    nb meurutku justru foto bendungannya bagus yg asli daripada yg sudah diphotoshop, nggak alami.

    Like

  2. Mereka (Orang Jakarta) menyebutnya ‘Kiriman dari Bogor’ .. Padahal kamilah yang membantu orang Jakarta untuk mengatur volume air yang mengalir di Ciliwung ini…

    Ih +1 like this quote .. :D

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s