IPB, Here I Come…

Oh oke, karena ke-sakit-perut-an tadi malem yang mengakibatkan gue galau semaleman karena hari ini SNMPTN Undangan akhirnya gue bisa pup dalam posisi yang benar: sambil kayang. Oh yeah syit dem eshol (lah?) ke-sakit-perut-an itu akhirnya lega sekarang. Ilmu dan Teknologi Kelautan – IPB, Alhamdulillah gue diterima disitu. Waktu dulu SMAKBO daftar dan diterima pake raport, sekarang juga diterima lewat raport hahaha Alhamdulillah pokoknya, Allah selalu ngasih yang terbaik bagi hambanya :D

Btw, apa kabar Ilmu Gizi? OH YEAH… Itu jurusan gile ya, peminatnya tahun lalu 1707 orang dari total 9000-an pendaftar. Lah sekarang aja pendaftarnya 18.000 bisa dua kali lipet itu hahaha padahal quotanya dikit banget zzz… Setelah curhat sama bokap-nyokap-temen-kucing-onta-bakteri, dan lainnya akhirnya gue mutusin buat gak pilih jurusan Ilmu Gizi. Dan gue milih Ilmu dan Teknologi KELAUTAN! Wahahaha jadi temennya sponge bob deh ihiw *brb pake celana kotak*


Gue kepilih jadi salah satu dari 40 orang yang keterima ITK, Padahal awalnya gue ngerasa jijay dengan raport gue yang nilainya gak bagus-bagus amat, gimanaa ngga? Ini SMAKBO. Sekolah Membuat Aku Kurang Bobo. Orang yang dapet nilai 80 itu udah tergolong keturunan Einstein, gue? Maygat, rata-rata rapot paling gede aja 79 hhhhhhhh Yah tapi apapun itu gue mensyukuri karena cuma IPB yang ngerti gimana sistem penilaian SMAKBO… *peluk gedung IPB satu-satu*

Oke, gue gak sendirian pindah ke Dramaga (lokasi IPB), nanti gue bakal bareng-bareng kesana sama 3 orang temen gue!! YEAAH.. Parahnya, gue bakal satu tempat kuliah sama……. Erwein. *pingsan* Yak, gue terancam makin gila hahaha… gimana engga, bakal 8 tahun gue bareng sama dia coy brfuahahahah… 2 orang lagi, Dery dan Hijer. Dery? Maygat, walaupun gak pernah sekelas (padahal sama-sama SBI) tapi setiap gue sama dia ketemu, pasti ga pernah deh jadi pendiem. Apalagi kalo ngumpul bareng si Esha, hahahaha ketawanya sampe roll depan kali… Hijer? Beuh, ngomong sama dia mah gak ada matinya, gaol men gaol hahahaha

Oke, ni foto-foto bocah SMAKBO yang bakal nemenin gue ke IPB :D

Erwein Wijayanto – Kimia IPB

Dery Ermawan Masyudi – Kimia IPB

Hijriana Fikrika – Biokimia IPB

Yak, semuanya berhubungan dengan KIMIA dan gue KELAUTAN huahahaha i love water, so I love es puter #plakkk sekali pan ngomong gitu hahaha selain mereka pastinya nanti bakal punya temen-temen baru yang gak kalah gokil, gue bakal tinggal di ASRAMA  setaun huahaha bagi gue, asrama atau kosan udah biasa aja, di SMAKBO udah banyak yang ngekos :) siplah, makasih banget buat yang udah doain… Cuma Allah yang bisa bales doa kalian :’)

Oh iya btw ada sedikit renungan yang gue dapet dari kaskus (id: dzibethinus), ini pas banget buat yang “ditunda” masuk kuliahnya. Karena gue yakin, pasti cuma masalah waktu aja, dan kalian pasti bisa masuk jurusan yang kalian pengen :D

Manusia boleh berharap . Tentang apa saja. Tetapi Allah jua yang menentukan dan memberikan. Ini berlaku untuk siapa saja. Betapa pada seluruh pengharapan yang kita upayakan, harus ada ruang yang kita sisakan untuk Allah. Bahwa untuk sebuah keselamatan, kesuksesan, manusia memang harus mengejar jalan kesananya. Tetapi Allah jua yang menentukan.

Hidup memang rangkaian usaha demi usaha, sambungan ikhtiar demi ikhtiar. Tetapi pada ujung usaha dan puncak ikhtiar itu tak langsung berhubungan dengan keberhasilan dan kesuksesan. Ada simpul lain yang berbeda, yang menghubungkan dengan keberhasilan itu. Simpul itu adalah kehendak Allah. Simpul yang tidak diketahui oleh manusia. Simpul itu benar-benar wilayah yang sangat gelap bagi kita semua.

Bila pada simpul usaha kita harus melakukan segala sesuatunya dengan baik, profesional, tertib, penuh semangat, maka pada wilayah yang gelap itu hanya ada satu cara untuk menyikapinya, berdo’a, berharap dan bertawakal kepada Allah. Karenanya ruang gelap itu sangat bisa dilihat pada ekspresi jujur setiap orang, bahwa pada setiap ikhtiar yang diusahakannya, mau tidak mau, ia harus menutup kalkulasi optimisnya dengan kata “semoga atau mudah-mudahan”. Persis seperti seorang ibu yang melepas anaknya ke ruang ujian. Ia tahu anaknya telah rajin belajar. Tetapi tak urung ia harus tetap mengatakan, ” Mudah-mudahan kamu berhasil, nak.”

Halo IPB, Angga Dwinovantyo, pelajar terganteng dari Ciheuleut akan dataaaaaaang….. *guling-guling sampe Dramaga*

14 thoughts on “IPB, Here I Come…

  1. Hallooo..~~~~~~
    ketemu blog ini…lgi nyri2 ttg asrama IPB….hhe..
    lam kenal..
    ak msuk TIN IPB 2011 ….

    ngakak bca entry.y …^_^
    eh,,kyk.y bukan DRAMAGA deh…DARMAGA kan?hhe..
    jdi mkin penasran dengan khidupan IPB..hhe..
    n selamat udh masuk…^_^

    Like

  2. hai kak, gak sengaja lg googling dan nemu blog kk hehehe.. aku siswi SMA kls 3 yg lg dibikin galau sm snmptn undangan nih, boleh aku minta saran kak? :)
    aku berminat pilih IPB, tp bingung sm jurusannya, cita-citaku sih mau ambil ilmu gizi, tp ngeliat peminat tahun lalu yg sampai 3000 sedangkan kuotanya hanya 96 aku jd pesimis.. kira-kira kl diantara ITK, nutisi dan teknologi pakan dan manajemen sumber daya lingkungan lebih baik pilih mana ya ka? dan lebih diprioritaskan yg mana? maaf nanya panjang2 hehe terima kasih..

    Like

  3. Hai, salam kenal :)
    saya lagi searching ttg Ilmu dan Teknologi Kelautan di IPB, eh nemu blog gewl begini hehe.
    Kalo boleh tau, di jurusan ini apa aja sih kak yg di pelajarin? Terus prospek kerja nya gimana? Thanks

    Like

  4. Meliana says:

    berharap 2014 bergabung bersama kakak2 di ipb di Ilmu dan Teknologi Kelautan. Aaamiiin… sampai ketemu disanaaaa ! ({})

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s