Perjalanan Menuju Jawa Timur!

Samlekum, kumaha daramang?

Abdi teh nuju carita pangalaman ti Jawa Timur liburan kamari, meuni resep pisan, abdi ngendong di imahna sodara-sodara, atuh pan abdi teh boga dulur ti bapa nu orang Jawa asli jadi weh liburan kamari abdi indit maen kaditu. Eh tapi ari sia gelo sugan, ceunah ka Jawa Timur tapi nulis post ieu pake bahasa SUNDA!! Hahaha oke oke, gue bakal nulis post kali ini pake bahasa Jawa…. *meninggal*

Yep, ini udah lama banget sekitar 43.200 menit yang lalu sebenernya pengen nulis posting tentang liburan semester 1 kemarin. Sebagai korban era globalisasi, gue punya semacam krisis identitas yang sebenernya udah parah banget, bokap gue orang Jawa Timur, nyokap gue orang Sunda. Gue bingung nentuin gue orang Jawa atau Sunda.

Tapiiii, entah karena gue keseringan dikasih denger lagu ST12, Kangen Band, Wali sama tipi-tipi lokal yang mau ngga mau harus gue tonton karena adanya cuma tipi lokal di rumah, jadi aja gue alay ga ngerti bahasa asli dari bokap yaitu Jawa. Oke, buat bahasa Sunda karena gue tinggal di Bogor, jadi bisa belajar dikit-dikit dari tukang singkong yang suka lewat di depan rumah. Lumayan ngerti lah dikit hahaha

Tukang Singkong Edisi Cute Everytime Everywhere

***

Fakta kalau liburan semesteran gue dari jaman SD selalu berakhir tragis yaitu lumutan di kamar menjadi alasan paling kuat untuk gue nekat melancong ke Jawa Timur, tepatnya ke Bondowoso atau Jember. Jember? Eh tunggu tunggu! Gue bukan anaknya Anang kok, bukan juga pacarnya Aurel bukan juga anaknya Ashanti apalagi anaknya Raul Lemos.  Dafuq man -__-

PERJALANAN KE JAWA TIMUR

Perjalanan gue ke Jawa Timur ini cuma ditemani sama “Bule” gue yang masih kuliah di IPB juga. Bentar-bentar, bule itu diucapinnya bu’ le bukan bule orang luar Indonesia yang warna kulitnya putih. Kalo ditelusuri pelan-pelan, secara teliti, ternyata ini sangat pusing dan gue pun masih pusing. Gue berangkat dengan bu’ le gue, yang mana itu adalah sepupunya bokap gue. SEPUPU. Dan umurnya cuma beda 2 tahun dengan gue. Bingung? Iya, silakan ikut meninggal… :) *loncat dari gunung Bromo*

Amunisi utama yang wajib dibawa: Sarung dan Kolor

Peralatan yang ada di tas gue boleh dibilang ga seheboh waktu gue cabut ke Bali. Gak ada lagi bawa celana jeans 5 biji sedangkan celana pendek cuma 1, ga ada lagi kuantitas kutang lebih banyak daripada kemeja. Gue udah belajar dari itu semua :’) *terharu*.. Tapi, cuma bawa 3 baju dan 2 celana itu juga bukan ide yang bagus untuk liburan selama 1 minggu. Bodoh -___-

Tips packing ala Angga Tampan Slaluw Criyaa adalah:

1. Bawa baju seperlunya. Kalo ga perlu, ga usah bawa baju.
2. Bawa celana seperlunya. Kalo ga perlu, ga usah bawa celana.
3. Bawa PC, printer, sama TV. Biar gak boring.
4. Jangan perhatiin point 1 sampai 3, bawalah barang sesuai hati kita.
5. Jangan perhatiin point 4, bawalah barang yang bener-bener perlu!
6. Jangan perhatiin point 5, terserah lah mau bawa apa aja -___-

Stasiun Kota. Disini gue berpisah dengan papah. Hiks dadah Rangga *gaya AADC*

Gue berangkat dari Bogor ke Stasiun Kota bertiga sama bokap juga ikut nganterin. Disini gue berharap ada keajaiban yaitu pas bokap lagi nganterin sampe gerbong kereta yang menuju Jawa, bokap ikut kebawa dan akhirnya nemenin gue. Ternyata keajaiban itu ga muncul, gue tetap berangkat berdua aja sama Bu’le gue. Good. Harus ngejagain bu’le gue, dan ini naik KERETA EKONOMI. Die die die die!!!

Tetangga yang duduk deket kita. Kaki gue dalam kondisi kritis, keinjek ibu-ibu itu. T.T

Keretanya menurut bokap gue itu bikinan tahun 1958, damn cool! Seumuran bokap gue hahaha perjalanan dimulai tepat jam 12, emang sih ngaret dikit sekitar 10 menit. Nama keretanya “Kereta api Gaya Baru Malam Selatan“, entah apanya yang baru dan gue ga ngeliat tanda-tanda yang gaya baru semacem desain retro dan minimalis semacam itu (ngehayal)…  Tapi perjalanan ini seru banget, harusnya kan terus ya dari Cirebon langsung ke Semarang baru deh Surabaya, eh tapi ini malah ke selatan dulu lewat Jogja hahahaha makin lama -___-

Ada perbedaan yang sangat menyiksa yang bikin dilema, pertama karena ini kereta kelas ekonomi makanya jadi gerah banget. Apalagi ini berangkatnya jam 12 siang, bener-bener mirip sauna berjalan. Tapi, pas menjelang tengah malem, bener-bener dingin! Gilaaaa sumpah dingin banget banget banget T.T

Tapi panasnya kereta terobati dengan indahnya pemandangan yang tersaji sepanjang perjalanan. Eksotis parah! Gue cinta banget pemandangan kaya gini… damn, I love Indonesia :))

Pematang sawah sekitar daerah Cirebon – Bumiayu. Keren parah!

Sepanjang perjalanan, gue terbebas dari kelaperan dan kehausan. Beda dari kereta eksekutif disini banyak banget pedagang yang “menyesuaikan” dengan daerah yang dilewati, misalnya gue lagi menuju Brebes. Pas di Cirebon, mulai banyak tuh ibu-ibu yang jualan produk khas Brebes… Bawang. Pertama-tama nawarin 10 ribu 3 kantong bawang, trus makin lama… makin deket… terus mendekat ke Brebes harganya jadi 10 ribu dapet 9 kantong bawang! Nah sialnya, ibu-ibu tetangga gue itu udah keburu beli duluan yang awal-awal tadi, gue cuma bisa ketawa aja ngeliat si ibu itu bete banget udah dikerjain sama pedagang yang awal tadi hahaha oh iya, just for info, gue gak makan bawang mentah-mentah kok -__-

Begitupun sampai di stasiun Lempuyangan, jam 9 malem. Gue yang terakhir makan ayam fast food jam 12 tadi di stasiun kota udah mulai kelaperan. Anak dalam kandungan gue udah mulai minta makan sushi, dia udah bete banget nungguin sushi datang. (?) Tapi apa daya, gue cuma bisa beli nasi pecel yang harganya cuma 5000 dapet ayam sepotong hahaha

Entah ini makanan jenis apa, yang jelas enak banget dimakan waktu kelaperan hahaha

Terus abis dari jogja, kita lanjut perjalanan ke Surabaya. Ibu dan bapak yang duduk di depan gue turun di Solo, alhasil gue masih ada sisa waktu untuk duduk selonjoran kaki sekitar 3 jam! Hell yeah! Selama 3 jam itu gue kebayakan tidur karena pemandangan luar juga udah gelap, penumpang-penumpang juga udah kebanyakan tidur yowes gue juga tidur. Sekitar jam 3 pagi gue sampe di Stasiun Wonokromo Surabaya.

Dah deh segitu dulu postingnya, udah kepanjangan hahaha… pokoknya masih ada sekitar 3 posting lagi tentang perjalanan nekat gue ke Jawa Timur di blog ini ;)

Thanks for reading dude, kaso’on! (terima kasih; bahasa Madura).

7 thoughts on “Perjalanan Menuju Jawa Timur!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s