Richeese Factory, Bibir Dower Tidak Ditanggung

Akhir-akhir ini gue lagi seneng nontonin TV. Biasanya gue standby di depan TV itu mulai jam setengah 6 sore, duduk manis sambil pasang muka imut seperti Andika Kangen Band. Menanti suatu siaran yang sangat ditunggu-tunggu. Yak, apalagi kalau bukan Adzan Maghrib! Hahaha… Buka Puasa, entah karena gue ganteng atau emang ganteng, buka puasa ini selalu jadi hal yang ditunggu-tunggu bagi seluruh rakyat di rumah gue ini, termasuk kucing gue.

Buka puasa bareng keluarga pastinya seru, asik, apalagi makan masakan mama. Minuman seger gratis, makanan bergizi gratis, semuanya gratis. Tapi buka puasa bareng temen-temen SMA? Itu juga asik parah! Apalagi dengan mereka yang udah gue kenal luar-dalemnya, yang ketepatan atau akurasi ngupilnya gue udah tau, yang foto-foto mangap kalau lagi tidurnya gue juga udah tau, yaitu mereka yang “abnormal”. Temen SMAKBO gue. Autism Floor namanya. Kebodohan-kebodohan merekalah yang jadi nyawa di blog gue ini hahaha

***

Bukan! Foto ini bukan foto setahun yang lalu! Ini foto asli gue yang pake seragam SMAKBO hahaha

Rencana buka puasa bareng Tidar (yang baru diterima di Universitas Indonesia, selamat Daw!) karena udah lama kita nggak ngumpul-ngumpul awalnya cuma buka bareng biasa tanpa ada ikatan pernikahan. Eh bukan! Tadinya mau buka puasa biasa aja, cuma di Warteg Sumedang deket sekolah yang sekarang katanya udah mahal. Tapi rasanya kok gue kangen semua temen-temen gue ya? Udah setahun kita lulus, bahkan gue sama Evan aja udah nggak pernah ketemu lagi semenjak Wisuda SMAKBO.

Akhirnya, gue mutusin untuk buka bersama dengan semua temen-temen gue. Yak, yang konfirm bakal ikut ada 33 orang. Ini pasti bakal gila. Rencananya kita mau buka puasa di Hanamasa, tapi apa daya, Hanamasa terlalu murah. Hahaha kaga, becanda. Tadinya mau di mekdi, ah tapi masa mekdi lagi mekdi lagi. Udah lulus juga, meeeeekdi mulu. Apa-apa mekdi, apa-apa mekdi. Bosen gila hahaha.. Setelah polling, kita mau nyobain makan di Richeese Factory, Ekalokasari. Buset? Ke pabrik wafer gope-an itu? Eitss bukan ;)

Bukan temen yang abnormal namanya kalau nggak punya ide abnormal juga. Galih, temen gue punya ide brilian yang sangat idiot. Dia mencetuskan ide yang sangat bersemangat seperti halnya Bung Karno pas bacain teks proklamasi. Buka puasa kali ini, kita harus pake SERAGAM SEKOLAH SMAKBO! Dafuq!! Keren parah!!! Gak ada sama sekali yang protes, mungkin cuma Tika yang kaga mau (gue sih mikirnya udah kaga muat dia, lalala lalala~). Hahaha… Ini ide terbodoh setelah melepas predikat Anak Gaul Ciheuleut.

Dan, buka puasapun jadi.  Bukber AF, 28 July at Richeese Factory Ekalokasari. Dresscode: SERAGAM SMAKBO. *meninggal*

Eat Like A Boss.

Gue berangkat naik motor bareng si Bintang Iklan Balsem Geliga, Erwein hahaha… Sampai di Richeese Factory, kita udah rusuh banget. 10 meja disusun lurus di depan restoran. Banyak yang cengo ngeliat kita, kok ada orang gila yang teriak-teriak di dalem Mall ya? hahahaha namanya juga abnormal. Tapi ternyata banyak yang gak pake baju seragam SMAKBO. Dan bener aja, banyak yang udah gak cukup lagi, dikasihin ke ade kelas, sampai ada juga yang dijadiin baju buat kucingnya -___-

Gue pesen makanan yang paling laku di tempat ini : Spicy Chicken Wings. Gue udah baca beberapa reviewers mengenai makanan pedes yang katanya bisa bikin bibir dower ini. Ah bohong, paling cuma alesan doang untuk orang-orang cupu hahaha… Yaudah, gue pesen level 3. Dini, temen gue pesen level 5, dan Tiara pesen level 1. Yang lainnya? Ada yang level 0 (cupu banget hahaha), ada yang kaga berani makan menu ini, ada juga yang bawa bekel (gamungkin).

Spicy Chicken Wings Level 3

Kejuuuuuuuu, asli enak banget kejunya, gue makan sampe 5 kali nambah hahaha

Dalam paket spicy chicken wings ini gue dapet Nasi + 4 ayam berbumbu level 3 + minum ice strawberry + keju. Kejunya itu bebas mau minta lagi dan lagi juga boleh. Gimana rasanya menu itu?  Yap, Tiara yang udah mulai makan dari tadi bilang, “Bebeeeel, pedes banget iniiiii…”. Anak-anak semuanya ngakak ngeliat tingkah si Tiara yang lagi kepedesan ini.

Bebel, Tiara, dan Mpuy. Si Bebel berusaha memanggil setan cabe buncit dari Tiara

Gimana dengan gue? Well dengan kekuatan datang bulan dan bibir seksi, gue makan satu persatu. Krauk, krauk, emm… Renyah. Ayamnya enak. Makan 35 detik… 40 detik… 50 detik… SHIIIIIIIIIIIIT PEDES BANGEEET! Argh gila, rasanya kaya diolesin balsem Geliga di bibir hahaha jeding abis. Mata merah, bibir dower, ingus netes, air mata netes, air seni ngalir (eh ngga deng). Brutal parah pedesnya. Emang sih, ngga keliatan sama sekali kalau ayam itu pedes. Taunya ya tuhan… Ini pedesnya juara.

Gue yang bibirnya dower karena kepedesan vs Dery yang dower dari sononya wkwkwk

Abis makan ayam laknat itu, gue lari ke tempat cuci tangan dan kumur-kumur hampir 10 kali. Pedes banget! Mungkin kalau gue disuruh makan lagi, kayanya pilih level 1 ajadeh. Udah pedes banget itu juga. Konon, Dini yang pesen level 5 itu nggak ngerasa sakit perut sama sekali. Mungkin di dalam tubuhnya tersimpan enzim yang merubah pedas menjadi pembakar lemak. Soalnya Si Dini tiba-tiba jadi kurus bangeeeet (Sori, ini hanya halusinasi wkwkwk).

Oiya, disini gue ketemu temen-temen “Babi” gue. Erwein sama Tika, si Jomblo miris yang sangat miris. Kalau gue sih ya nggak jomblo dong~ Eh tapi Tika juga udah nggak jomblo. Jadi tinggal si Erwein doang yang jomblo! HAHAHA Pacaran aja lo win sama Balsem Geliga wkwkwkwk

Pig (oo)

Overall, buka puasa sambil pedes-pedesan ini nggak recommended banget lah! Mending cari waktu lain pokoknya jangan pas buka puasa. Gue langsung sakit perut malemnya hahahaha… Saran gue sih, mending pas Sahur aja makannya (lah? bloon -__-). Tapi dengan harga yang lumayan gak begitu mahal dan gak murah juga, tempat ini pas banget buat dipake seru-seruan hahaha… Nanti gue mau dateng lagi ah buat nyobain makan menu lainnya. Terutama cake-nya!

Kesimpulannya, Richeese Factory ini nawarin sesuatu yang beda banget. Selain ayam sialan itu, juga bagi yang suka keju, tempat ini cocok banget. Buat orang Bogor, datengin aja Richeese Factory di Ekalokasari lantai 1, di pojok depan pokoknya. Gue buat slogan sendiri buat restoran ini: “Richeese Factory, Bibir Dower Tidak Ditanggung!” Bye!!

***

(Nulis posting ini disponsori oleh Bibir yang sedang membesar)

:0

4 thoughts on “Richeese Factory, Bibir Dower Tidak Ditanggung

  1. gaboy says:

    kangen parah ngakak guling-guling ngocok perut (bukan yg lain) bareng kaliaaaaannn anak AF :’)

    pasti kemaren pada cacat abisss yak gilanya???

    Like

  2. sintia apriani says:

    Gaktau kenapa seru aja gue baca blog lo,apalagi orgnya kali yaaa hahaha *modus. Bisakale di follow twitter gue @sintiapr pin juga boleh *eh hahahahaha -_-V

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s