Penipuan Lewat Telepon Rumah

Rumah, 31 Agustus 2012

Oke, pagi ini ke kampus. Semua harus selesai hari ini, Kartu Rencana Studi (KRS) udah dicetak, udah ditanda tangan dosen pembimbing juga. Harus beres semuanya!

Itulah semangat di pagi hari Jumat ini. Semua keperluan pra-kuliah semester 3 harus diberesin hari ini juga supaya gak ribet ntarnya. Posisi gue lagi di Rumah, nggak di kost seperti hari-hari biasanya. Sekitar jam 10 pagi, telpon rumah berdering. Gak ada bibi, kayanya lagi di luar nyapu halaman. Papa, mama, ade, kakak semuanya lagi kerja dan sekolah. Tinggal gue sendiri di rumah, menjomblo seperti pria tampan yang sudah n’jomblo selama 4 tahun. Mau nggak mau gue angkat, tapi gue dengan berat hati ngangkatnya. Males karena telpon rumah gue itu kalo bunyi selalu: kalau nggak konfirmasi kartu kredit punya sodara, ya telpon dari temen ade gue yang ababil itu -__-

***

Awal yang Sangat Meyakinkan

Gue : “Haloo assalamualaik….”
Penelpon : “HALO PAK, SAYA MAU MEMBERITAHUKAN KALAU ANAK BAPAK JATUH DARI TANGGA DI SEKOLAH.”

Gue cengo, anak bapak. Bapak. Iya, bapak? -___-

Dengan nada yang panik dan setengah teriak, penelpon di seberang sana bicara seenaknya seakan-akan gue udah nikah dan punya 9 anak. Oke lebay, tapi asli gue cengo. Anak gue di sekolah? Siapa? Tapi, seketika gue ngerasa kaya kehipnotis dan kebayang muka adek gue di sekolahnya. Karena ini nomor telpon rumah, dalam keadaan panik si penelpon itu nelpon ke telpon rumah dan mengira kalau gue itu adalah bokap. Anak yang dimaksud penelpon itu adalah adek gue. Karena gue pernah mengalami ditelpon-dari-sekolahnya-ade-gue-kalau-dia-kebentur-meja waktu jaman SD. Sekarang dia udah SMP.

Gue :  “Astagfirullah Innalilahi, itu adek saya pak. Dia sekarang di….”

Belum sempat gue nerusin omongan sama seperti pas gue ngucap salam awal tadi, tiba-tiba dia ngomong lagi ga pake nyantai. Cuma disini gue gak pake capslock biar agak santai dikit (padahal aslinya dia ngomong gak santai parah)

Penelpon:  “Ini anak bapak terjatuh dari tangga di sekolah. Ada pendarahan di kepalanya. Sekarang tak sadarkan diri. Ini udah dibawa sama Bu Leni.”

Gue lemes parah. Langsung kebayang adek gue satu-satunya yang rese dan agak labil diusianya yang mulai melewati masa 4l4y tapi ngangenin dan gue sayang banget, sekarang lagi gak sadarkan diri. Ditambah gue lemes ngebayangin darah di kepala. Ya Allah rasanya lemes banget. Bibi gue nyamperin dan langsung pasang muka bingung. “Kenapa a?” tanya bibi. “Adek kecelakaan di sekolah bi, kepalanya pendarahan,” jawab gue sambil gemeteran. “Astagfirullahaladzim” balasnya.

Penelpon: “Sekarang bapak cepat telpon Bu Leni untuk tanya dibawa kemana anak bapak. Catat nomornya 082348642638. Cepat hubungi pak!”

Gue: “Saya kakaknya, saya samperin ke sekolahnya sekarang juga. Tapi adek saya gapapa kan?

Penelpon: “Pokoknya bapak telpon dulu Bu Leni untuk tau dimana anak bapak (tetep bapak -__-) karena saya juga tidak tahu dibawa kemana sama Bu Leni. Nomornya tolong diulangi, biar lebih jelas dan tidak salah. Cepat ya pak!” …. tuuut, tuuut, tuuut.

***

Setengah Sadar

Telpon mati, gue sebentar lagi mati lemes. Bibi duduk di kursi deket gue. Hati kecil udah pasrah dan siap nerima kenyataan kalau adek bakal dirawat dalam keadaan gak sadar. Semua ini udah rencana Allah. Gue istigfar terus, sambil megang hape mau nelpon Bu Leni. Tapi disisi lain ada insting yang didapet dari jiwa jurnalis yaitu “masa sih? ah yang bener? coba cari konfirmasi dulu deh”, gue berbelok niat nelpon Bu Leni menjadi mau nelpon adek gue dulu. Masa iya si bapak itu gak tau adek gue dibawa kemana dan harus gue yang nelpon bu Leni? Prepare for the worst, ready to the best. Semiris-miris dan menderitanya gue juga paling nerima kenyataan bahwa telponnya gak diangkat karena adek gue yang lagi gak sadarkan diri, atau diangkat Bu Leni karena alasan yang sama.

Bismillahirohmanim

Gue telpon handphone adek gue. Nyambung. Gue tunggu dan terus berharap disitu ada suara adek gue, dan mungkin untuk pertama kalinya gue berharap bisa mendengar suara seseorang dengan badan lemes. “Halooo”.

Suara adek gue.

“Adek gapapa kan? Ade sekarang dimana? Adek gapapa beneran ini alhamdulillah…” begitu kalimat yang gue inget tapi sedikit lupa karena saking bahagianya. “Enng… Ada apa a?” Dia bingung. “Disitu ada guru yang namanya Bu Leni ga?”. “Leni? Nggak ada a, ada juga Heny.” Alhamdulillahirobilalamin. Terima Kasih Ya Allah adek saya gak kenapa-napa. Disini, gue nangis terharu dan seneng, tapi disisi lain, emosi gue memuncak.

Brengsek emang penipu jaman sekarang, entah apa maksudnya mengabari kalau adek gue jatuh dari tangga gini. Bener-bener diluar pikiran gue. Disini gue belum nemuin motif apa yang dipakai, tapi diakhir tulisan ini gue udah bisa bikin analisis yang gue lakuin sama papa kemarin hehehe
… Tiba-tiba,telpon rumah bunyi lagi.

Penelpon: “HALO PAK, UDAH DITELPON BELUM BU LENINYA?”

Gue: (sambil ngebentak keras banget) “PAK JANGAN NIPU SAYA NYET!”

Penelpon: (sambil ngejauhin telponnya) “alllllaaaaaaah…” tuuut… tuuut…

Telponnya mati, hahaha anjir disini gue puas banget ngebentak orang yang emang seharusnya dibentak. Orang gila, gak kebayang aja kalau Mama yang angkat huhuhu bakal shock parah dan mama punya penyakit jantung. Kalau ngedenger suara penelpon yang meyakinkan itu, pasti mama percaya 100%. Orang bodoh banget, semoga yang diucapkan penelpon itu menjadi kenyataan disisi dia karena “ucapan adalah doa” :)

***

Telpon Balik dan Jadi Ustad

Udah agak tenang pikiran gue, bibi juga udah kembali kerja lagi sehabis dikasih therapy shock 30 menit,  gue mulai menerawang kejadian apa yang barusan gue alami. Asli baru kali ini gue kena telpon penipuan, biasanya kan cuma SMS bodoh yang minta pulsa atau gue dapet hadiah utama tour ke Zimbabwe bersama gadis cantik, tapi ini lain, bener-bener penipuan yang nyaris sempurna. Kalau aja logika dan insting gue gak jalan atau terlambat sedikit aja, wah habis dah tuh gue kena tipu. Setelah  bener-bener tenang, gue panggil bibi supaya duduk deket gue dan dengerin sesuatu. Yap, gue mau nelpon si Bu Leni yang penelpon kasih itu. Tentu dia gak tau nomor handphone gue bukan?

Calling… Dijawab. Dia halo-halo selama 10 detik dan gue diem dulu bentar. “Bapak tobat deh, (diem lagi) udah berapa orang yang bapak coba tipu, (diem lagi) diluar sana masih banyak pekerjaan yang layak selain pekerjaan tolol yang bisa bikin orang stres dan panik.” Dia berusaha mengelak dan belaga seolah-olah gak terjadi apa-apa atau mungkin dia kebingungan, kok bisa-bisanya ada ustad yang salah nelpon ke nomor handphonenya hahaha… “Tunggu, tunggu dulu. Ini maksudnya apa ya pak?” kata dia. “SAMPAH!” gue bales dengan singkat dan like a boss.

***

Malemnya, gue curhat sama bokap tentang masalah sinting hari ini. Ngobrol sama bokap emang selalu seru, pasti selalu ada ilmu yang didapet dari beliau. Jadi penipuan model kaya gini itu sebenernya udah sering, cuma jarang kena ekspos orang-orang. Mama yang ikut ngobrol juga jadi cerita kalau di Sekolahnya tempat beliau ngajar sering ada orang tua murid yang datang sambil nangis ke ruang guru di sekolah nanyain keadaan anaknya. Dan, anaknya gapapa. Dafuq, awkward momment.

Jadi menurut analisis bokap, si penelpon berusaha bikin keadaan kita (sebegai penerima telpon) itu panik dan apa sih yang dirasain kalo lagi panik? Pikiran amburadul dan mudah dipancing emosinya. Nah, kalo udah gini kemungkinan kita diajak (dalam arti hipnotis) menjadi lebih besar. Dia bisa aja ngomong kalau adek gue udah masuk rumah sakit yang jauh disana dan minta transfer dana awal masuk rumah sakit, atau untuk operasi. Dalam keadaan darurat, siapa coba orang yang gak mau  ngeluarin duit. Panik panik panik, itu kunci suksesnya mereka.

Nah itu dia postingan gue kali ini yang paling serius tapi agak bego juga wkwkwk supaya kalian para pembaca blog gue yang imut ini *ceileeh* bisa lebih waspada karena udah tau ada modus penipuan jenis ini. Tapi modusnya bukan cuma ini, masih buanyaaak modus-modus penipuan yang lainnya. Tetep waspada dan tetep tenang plus baca istigfar kalau ada telpon gila semacam ini, guys ;)

6 thoughts on “Penipuan Lewat Telepon Rumah

  1. ngomong2,,,gw juga pernah mengalami hal yg hampir sama bro,,,
    cm si penelepon ini bilang bahwa ada BOM di rumah gw,,yg terima bokap gw,,dan BOKAP lgsg panik,,Gw yg ngambil alih teleponnya,,si penelepon dgn suara panik bilang kalau di rumah gw ada BOM n disuruh ngungsi ke rumah tetangga,,,

    Gw ga percayaan,,akhrnya gw bentak dan gw kejar terus nama dy,,ngakunya dari kepolisian BOGOR,,,gw kejar terus dengan ancaman kalo GW KENAL SAMA SEMUA POLISI BOGOR,,(padahal speak doang sih,,) yaaa habis dy blg dari kepolisian BOGOR,,tp dy g bilang POLRES atau POLSEK CIOMAS tmpt gw tinggal (berarti kan ni penelepon BEGO g ngerti wilayah ADMINISTRASI KEPOLISIAN hahahha) sampai akhirnya gw dapet satu nama (gw lupa),,,gw bilang GAK ADA BRIPDA tsb di BOGOR!

    eh ni orang malah ngotot,,,tetep bilang gw n keluarga disuruh ngungsi krn BOM akan meledak sebentar lagi,,,gw bilang OK SAYA TUNGGU ANDA DI RUMAH SAYA KALO ANDA BENAR2 POLISI,,,(gw tantangin balik! teu sieun aing,,,ahhahah),,,terus gw bilang,,OMONGAN ANDA DRTD SY REKAM LHO,,BISA SAYA AJUKAN UNTUK SAYA LACAK ,,
    akhirnya karena kecapean kali nih org berakting heboh,,dan takut karena ANCAMAN gw,,,dy matiin teleponnya terus dy blg apa coba????
    AAAAAHhh GA ASIK LU,,,,,(Whaaaatttt,,,parah sumpah nih PENIPu ALAY bermain dengan ketakutan orang,,,) Gw bales lagi LOEEEEE GILA YA?KE RSJ CILENDEK GIH!!!,,,

    geblek !

    Like

  2. aku pernah dapet telpon juga tapi ke hp aku. waktu itu pagi2 di kantor. ada telpon yang ngaku dian (temenku kuliah).
    “rul ini dian, kamu g kenal suaraku ya,,aku mau pinjem duit, aku nabrak orang dan lagi di kantor polisi”

    aku percaya “berapa?”

    200 ribu..(disini aku mulai curiga, si dian temenku itu tajir abiss..g mungkin dia minjem duit cuma 200ribu, dan ngapain ke aku. temen2 deketnya jauh lbh tajirrr).

    aku dan si penelepon debat dan akhirnya dia marah2. aku sih masih santai aja.

    //beberapa hari kemudian//
    dapat sms yg ngakunya dari TEP IPB, tempat aku kuliah. karena lagi sibuk g aku bales dulu. tiba2 ibuku dari kampung sms juga, katanya barusan ditelpon pihak TEP IPB dan menanyakan “apakah ibu punya anak yang kuliah di TEP IPB..bla bla bla”

    aku shock..yg terpikir ini “PENIPUAN”..segera aku sms ke nomor tadi, aku cecar, dan beberapa saat kemudian ada telpon masuk yang memberitahukan kalau pihak TEP IPB memang sedang ada keperluan survei dan menghubungiku.jadi bukan penipuan..hahaha..parno

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s