5 Tahun Bersama Kucing Bernama Caesar

Hari ini, gue belajar sesuatu yang terpenting dalam hidup. Sebuah proses yang sangat sulit dan menyakitkan, setiap orang pun pasti merasakan hal ini cepat atau lambat. Perpisahan. Memang, hidup kita ini fana, sementara. Tetapi dari hidup didunia ini kita bisa mengisinya sesuka kita, bersama siapapun yang kita inginkan hadir di kehidupan kita. Termasuk bersama hewan peliharaan, seperti Caesar, kucing peliharaan yang hadir ditengah-tengah keluarga kecil yang sederhana ini.

IMG_  (242)

“Sesar” atau gue sering menyebutnya “Enyeng”, mulai mengisi rumah ini sejak tahun 2008. Kucing sebelumnya, Felix, dibeli teman Papa. Untuk lebih jelasnya tentang Sejarah Kucing-Kucing, klik disini. Caesar ini mengisi sebuah kandang berbentuk kotak yang doyan dia pup-in dimanapun terserah dia. Caesar adalah anakan dari sebuah kerajaan kucing yang Om Chris punya dan diberilah kami kucing berwarna abu-abu dan bulu di sekitar kakinya yang berwarna putih, mirip sekali seperti kucing yang memakai kaus kaki diseluruh 4 kakinya. Apapunlah jenis ras. Kami tidak peduli Caesar kucing Persia, Anggora, atau Kampung biasa. Kucing adalah kucing. Tetap doyannya tidur di kasur gue :)

IMG_0036

Boleh dibilang, kehadiran Caesar ini mengisi hari-harinya adek gue, Tasya. Karena gue udah jarang di rumah sedangkan dia anak rumahan yang seringnya sendirian di rumah, maka Caesar adalah 1-1-nya teman yang menemani adek gue. Memang agak lebay, tetapi inilah kenyataannya. Adek Tasya sangat sangat sangat sayang Caesar.

IMG_  (149)Kalau dia lagi belajar, bakal tidur di meja tempat dia belajarnya. Kalau di kamar, Caesar bakal tidur di sebelah ataupun di kolong meja deket adek gue tidur sampai posisinya itu udah ga kucingiawi banget. Semua sudut di rumah ini pernah dia tempati. Bahkan ketika nyokap gue sakit, Caesar lah yang nemenin. Mama masuk kamar, Caesar ikut. Mama ke dapur, Caesar juga ikut. Begitulah, sehingga kami sangat sayang sekali dengan kucing yang satu ini.

 IMG_0086

Sayangnya, Caesar belum dikawinin. Sehingga dia belum punya keturunan :( Pernah 3 kali mau dikawinin sama kucing tetangga, kucing pacarnya teteh, sampai sama Elma yang adalah peliharaan kita juga (sayang Elma udah mati pas umurnya masih 2 tahun, tahun 2010) tetep aja Caesar gak mau kawin. Gue suka curiga jangan-jangan Caesar homo, ah tapi gamungkin sama kucing cowo aja berantem -__- Tapi ga masalah, selama si Caesar masih suka “jagain pintu” rumah, kita ga keberatan dia homo atau ngga hahaha

melet

Berbagai hal yang gue suka dari Caesar adalah dia selalu melet (menjulurkan lidahnya), terutama kalau di foto pasti lidahnya selalu nongol hahaha.. Terus dia itu takut sama air, jadi setiap gue selesai wudhu terus keluar dari kamar mandi pasti si Caesar ngeliatin gue dan gak lama lari ke ruang Tamu karena takut di cipratin air sama gue hahaha.. Terus dia itu kalau tidur ngorok! Jadi mama pernah bangun tidur dan kaget dikira ada orang lain di dalem kamar, eh gataunya si Caesar lagi tidur di bawah kursi sambil ngorok! Hahaha soalnya dia pilek gitu jadi tidurnya ngorok deh :) Selain itu Caesar juga suka kabur dari rumah kalau pintu pager kebuka, eh tapi kaburnya Cuma ke rumah depan, kalau ngga ke kolong mobil, ga jauh-jauhlah dari rumah hehehe gak ngerepotin :) Terus Caesar juga ga suka maka makanan lain selain makanannya, jadi ga ada tuh istilah makanan kita dicuri si Caesar atau dijilat-jilat, wong dia cueknya cuek buangeeeet kok sama ikan, ayam, dan lainnya hahaha banyak yang gue suka dari kucing ini. Unik banget :3

hahaha

Kemarin, 6 April 2013, saat gue baru pulang ke rumah dan akan pergi ke Puncak untuk kumpul keluarga besar, adek Tasya bilang, “Aa, si Caesar sakit lagi. Muntah terus gak mau makan.” Deg. Seketika itu juga gue lemes, karena setiap Caesar sakit pasti bakal murung, ga mau makan. Tapi kali ini beda,  bener-bener lemes. Gue suapi makanannya, dimuntahin. Terus gue inisiatif buat bikin bubur dari makanannya dan masukin ke mulutnya pake suntikan kecil. Yes, bisa masuk. Gak lama gue kasih susu supaya dia gak lemes, voila! Berhasil juga. Dan dibawalah Caesar ke Puncak, supaya bisa dirawat lebih lanjut. Adek gue meluk dia, diusap-usap, dan Caesar masih tetep lemes di perjalanan. “Meoong.. Meong..” suaranya lemes dan kata papa “Meongnya meong sedih itu Caesar” huhuhu gue Cuma bisa elus-elus dia. Dan sampailah di Puncak. Begitu sampai sana, Caesar muntah lagi :( Gue kasian liat dia kecapean sehabis muntah.

Minggu, 7 April 2013, sehabis bangun tidur, adek Tasya nyamperin gue sambil nangis. “Aa, Caesar mati a..” Innalilahiwainailaihirojiun. Langsung gue lari ke bawah untuk liat Caesar. Badannya masih hangat, tetapi udah gak napas lagi. Adek Tasya terus nangis, sementara gue bersihin mulut, bulu-bulunya dan posisi matinya itu sama kaya dia sering tidur di kasur rumah. Caesar udah ngga ada. Dikuburlah dia di halaman belakang Villa Om Chris ini. Dan mungkin ini keinginannya Caesar untuk mati di Puncak, karena selama ini dia paling seneng tidur di tempat dingin. Dari di dapur tempat tutupnya sumur yang dingin, di kamar gue yang suhunya bisa sampe 24 derajat, sampai di lantai deket pintu yang gue nyebutnya dia “penjaga rumah”. Mungkin udah firasat. Dan Caesar pun sekarang tidur di tempat yang Caesar pengen, di tempat dingin :)

IMG_0098 (2)

Mungkin kucing ini bukan sekedar kucing, yang hanya dikasih makan, dimainin, dan mati begitu saja. Kucing ini unik, karena selama 5 tahun ini udah nemenin Ade Tasya di kesehariannya. 5 tahun bukan waktu yang sebentar untuk menemani hidup Ade Tasya yang baru berumur 14 tahun. Psikologi ade saat ini masih sangat shock, terlebih dia adalah “Ibu” dari Caesar. Minggu lalu, saat gue mau pulang ke kosan, gue sempatkan untuk mengelus Caesar dulu. Entah kenapa, mungkin itu firasat gue bakal ditinggal Caesar huhu

Rasanya beda, benar-benar beda. Gue udah beberapa kali kehilangan. Entah itu orang ataupun binatang peliharaan. Jiwa melankolis gue menguasai pikiran gue. Terlihat lebay, tapi inilah yang gue rasakan. Caesar lebih dari sekedar kucing. Dia adalah adik kami, penjaga keluarga kami, dan selalu menemani kami ketika kesepian di rumah ini.

Selamat Jalan Caesar, terima kasih ya kamu udah menghangatkan keluarga ini selama 5 tahun terakhir. Maaf kalau Aa suka nyepretin kamu dengan air wudhu dan kamu lari karena gak suka air. Pokoknya Caesar selalu ada di hati kami berlima.

IMG_0462 (2)

We love you, Caesar.

7 thoughts on “5 Tahun Bersama Kucing Bernama Caesar

  1. kiky kiera says:

    jd sedih baca nya…cz aq jg punya kucing namanya mimi….kmren mmi melahirkan tp syng anaknya mati semua….sedih bnget aq mlem ni n bahkan smpai nangis…..

    Like

  2. lulaby luna says:

    Sedih banget rasanya kehilangan “teman”lucu yg kita sayangi,Ɑ̤̥̈̊ĸƱ pernah nangis smalaman waktu kucingku Luna sakit muntah2 dan g М̲̅ªů makan gara2 dia Ɑ̤̥̈̊ĸƱ ajak jln2 pdhal kondisi nya lg ‎​Gªª fit,dr sejak itu Ɑ̤̥̈̊ĸƱ kapok bawa2 Luna jln pake mobill.Buat Ɑ̤̥̈̊ĸƱ Luna bkn hanya seekor kucing dia Ɑ̤̥̈̊ĸƱ anggap sbg ,adik,anak,sahabat,temen curhat,dia yg slalu setia dan nyambut Ɑ̤̥̈̊ĸƱ pulang К̲̣̣̥ε̲̣̣̣̥я̲̣̥J̶̲̥̅̊ά̲̣̥ sambil lari2.
    Rest in peace Caesar,buat adek tasya moga dpt lg caesar2 yg lucu lg.

    Like

  3. muhammadalikhsan says:

    Sedih :( pasti caisar bahagia di sana,,, :(
    Saya jg pencinta kucing,kucingku ada 9 ekor salah satu kucingku mirip ama caisar :(

    Like

  4. ekatiwi hanurani says:

    Ya Alloh..sama apa yg ibu rasakan ibu baru kehilangan si hitam…ibu punya kucing hitam lucu nurut udah menemani kurang lebih 5 th..hitam sakit smpe 2 bln g doyan makan..makannya sedikit kdng banyak kdng g makan..ibu g peka untuk ke dokter smpe berat badannya turun bnyak..suatu hari dia mau naik k kursi jatuh g kuat kakinya ksleo g bisa jalan..akhirnya ibu bawa k dokter tp naas ..4 hr diinfus trus diklinik kedinginan akhirnya meninggal..ibu nyesel coba kalo ibu urus sendiri.mungkin masih bisa ada waktu bersama…tp ibu udh ikhlas.cm msh menyesal kenapa g segera.diobati.. turut berduka cita y untuk cesar.dia sdh bahagia disana

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s