Day 23: A Letter To Someone. Anyone.

Dear Mama,

Mama apa kabar disana? Kangen Aa nggak Ma? Pasti mama kangen ya dengan anak cowo paling ganteng punya mama. Mama pasti kangen juga dengan becandaan Aa. Yang suka usilin mama kalau mama lagi pengen banget minum nutrisari dingin. Soalnya mama kan diabetes, gak boleh ya Ma :) Mama, ini udah 4 bulan Mama ninggalin Aa. Gimana alam barzah? Kata hadist, pahala mama pasti bisa nambah terus. Soalnya Aa dari sini selalu ngedoain Mama, kan doa anak soleh selalu diterima kan ya Ma? Terus Mama kan guru, pasti pahalanya ngalir terus karena udah berjasa bagi murid-murid Mama. Oh iya, Ma. Aa selalu menyelipkan doa untuk mama disetiap Aa berdoa. Untuk Mama, supaya kuburan Mama terus terang. Kan Mama yang selalu minta, kalau nanti Mama udah nggak ada, cukup doa aja yang dikirim. Gak perlulah itu hias-hias kuburan Mama secara berlebihan. Yang penting mama nyaman disana dan terang. Itu aja kan Ma? Oh iya Ma, malem ini Aa belum kirim Yassin buat Mama. Nanti ya Ma, Aa lagi belajar. Doain Aa ya Ma supaya semester ini dapet IP yang bagus lagi. Biasanya Aa selalu minta doa sama Mama. Sekarang udah nggak bisa lagi. Tapi Aa yakin, disana Mama pasti tetep ngedoain Aa supaya bisa lancar ujiannya. Doain ya Ma :)

Oh iya Ma, sampai sekarang Aa nggak lagi bisa curhat sama siapapun tentang masalah berat Aa. Dulu kita sering banget ya Ma cerita, padahal cuma lewat SMS lho. Mama nggak pernah keganggu, pasti bales. Sekarang Aa lagi banyak banget masalah. Tapi biarlah masalah itu untuk Aa hadapi. Kan kalau jadi anak cowo yang ganteng harus cool ya Ma menghadapi masalah ehehe kiw ah si Mamah. Oh iya, selama Mama hidup, Aa belum pernah kenalin wanita siapapun yang Aa suka ya Ma? Hahaha Mama tau Aa jombloooo terus apalagi selama di IPB hehehe… Soalnya waktu itu, cinta Aa cuma buat Mama sih… Hehehe agak gombal tapi beneran kok Ma. Tapi Aa akan selalu ingat untuk coba kenal dengan mahkluk terindah yang ada di puisi-puisi itu Ma. Belajar tentang kehidupan Ma, bukan cuma belajar pelajaran aja. Aa sekarang udah biasa kaya gini ma, sekalinya ada temen yang pas untuk diajak cerita, yah sebatas cerita dengan orangnya. Tapi gak apalah Ma, biar Allah yang nentuin gimana jalan terbaik buat Aa nantinya. Kok jadi curhat disini sih Ma? Padahal Mama pasti gak bisa baca tulisan Aa disini ya? Tapi kan Mama bisa baca pikiran Aa, hati kita kan jadi satu. Ciyeee Mama udah gede…

Ma, udah dulu ya suratnya. Aa gak mau panjang lebar nulis disini. Biarlah komunikasi kita lewat doa aja. Biarpun satu arah, tapi yang penting Mama tau apa yang Aa rasain. Rasanya berat ya Ma, Aa belum sempet beliin Mama apapun, bawa ke rumah Aa, kenal sama pasangan Aa, ngeliat anak Aa, wah rasanya sedih aja Mama tiba-tiba udah nggak ada. Tapi dengan gitu, Mama udah ilang kan rasa sesek nafasnya? Rasa ‘nyeri cangkeng‘ dan bengkak di kaki Mama ilang kan? Aa tau, itu jalan terbaik dari Allah untuk Mama. Allah terlalu sayang sama Mama, bahkan rasa sayang anaknya aja gak cukup untuk ngalahin betapa sayangnya Allah sama Mama. Aa selalu ngerasa Mama ada disini, di kamar Aa. Kadang Aa sengaja tidur di kasur bawah supaya ngerasa Mama masih ada dan tidur di kasur atas. Padahal kasur itu kosong. Tapi dengan gitu Aa ngerasa Mama masih ada. Udah ya Ma, Aa pamit dulu. Cium pipi kiri kanan dulu ah kaya biasanya hehehe

Good night Ma, I love you.

One thought on “Day 23: A Letter To Someone. Anyone.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s