Surat Untuk Mama

Halo ma.

Apa kabar disana? Duh ini udah keberapa kali ya Aa nulis surat disini. Biarin aja orang baca biar tau kalau Aa itu badan gede tapi berhati hello kitty ehehe. Ma, semalem Aa mimpiin Mama. Mama disana kangen ya? Aa juga disini kangen, berasa sendirian jalan menuju cita-cita Aa. Dulu setiap dapet nilai bagus pasti orang yang dituju itu cuma Mama, buat pamer. Aa gak ada niat buat pamer ke orang lain selain Mama. Lagian buat apa, orang yang jadi motivasi untuk terus maju itu cuma Mama. Sekarang? Aa kemaren dapet IP 4,00 aja gak tau untuk apa dan gak ada bangganya sama sekali. Semua orang juga kayanya ga peduli, cuma bilang “Oh” dan… berasa angin lalu deh, udah aja cuma jadi angka dalam kertas. Padahal buat dapetinnya itu gak gampang Ma. Yah biarin lah, peduli amat. Mereka juga ada urusan dalam hidupnya, siapalah Angga. Toh pasti Mama disana juga bangga kan?

Sedikit demi sedikit Aa semakin dekat dengan mimpi-mimpi Aa. Penelitian, skripsi, sidang, eh tau-tau wisuda, lulus, lanjutin S2 di luar negeri, balik ke Indonesia jadi Dosen. Hehehe Dosen ya Ma, Mama juga tau betapa Aa pengen banget jadi Dosen. Sebenernya pengen banget nunjukin langsung ke Mama semua yang Aa perjuangin, tapi Aa yakin Mama liat dari sana.

Oh iya, Aa sekarang udah mulai usaha nyari uang sendiri. Tapi ya gitu Ma, masih payah banget. Tapi kan Mama yang ajarin supaya terus kerjain sesuatu sesuka hati Aa. Sampe sekarang Aa masih seneng nulis, motret, sampai bikin-bikin video. Lucu ya Ma, video pernikahan teteh yang isinya flashback masa-masa keluarga kita jaman dulu itu adalah video terakhir yang Mama liat. Tapi Aa seneng, karena Mama pasti suka semua hasil kerja Aa.

Sekarang Aa masih berjuang penelitian Ma. Di masa ini Aa banyak banget ujiannya. Semoga awal April ini selesai. Cape ternyata Ma kerja di Jakarta itu. Tapi Aa yakin pasti Mama dari sana liat dan bantu dengan doa. Pokoknya doain Aa terus ya Ma.

Sama satu lagi, ini agak malu-maluin karena ga pantes ditulis sama cowo berumur 23 tahun. Aa masih tetep sama. Belum ada yang bisa Aa dapetin hatinya. Yah gataulah Ma, emang susah dan Aa gak jago buat urusan ini. Orang-orang kok dengan gampangnya mainin wanita. Padahal anak perempuan itu kan pasti mati-matian dibahagiain sama Ayahnya. Makanya Aa gak mau mainin hati wanita. Nah tapi sekalinya ada yang Aa sayaaang banget, eh dianya gak mau. Apa emang Mama dan Allah gak ngizinin dulu, supaya fokus sama yang Aa mau? Kalo itu alasannya, Aa siap kok Ma.

Sampai disini ya Ma. Ga tahan sama air mata. Pokoknya terus liat setiap kegiatan Aa darisana ya Ma!

Love you, Ma.

3 thoughts on “Surat Untuk Mama

  1. Semacam sedih bacanya. Quat yah Angga…

    Halo tante aku Della yang udah anggep Angga sahabat sendiri, juga yang selalu mojokin Angga untuk bisa move on dari wanita itu hehe padahal ada Citra yang siap sama Angga loh asal dia serius, Tan. wekekek

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s