Sehari Explore Surabaya dan Madura!

Ini adalah lanjutan dari postingan: Rek Bogor Plesiran ke Jawa Timur

Setelah memutuskan beli tiket dan jadi liburan ke Jawa Timur, hari Selasa (2/2/16) gue akhirnya berangkat juga. Memang sebelumnya ada kejadian menyesakkan, saat gue salah beli tiket karena berangkat dan pergi dihari yang sama. Untung, kereta masih bisa ubah jadwal, walau harus  membayar 25% dari harga tiket. Kata orang, kalau belum salah beli tiket artinya belum pernah jalan-jalan hahaha… Tapi gakpapa. yang penting gue tetep bisa plesiran ke Jawa Timur, ke kampung halamannya Inul.

Kenapa harus Inul sih, Ngga?

DCIM100GOPROGOPR3318.

Pergi bertiga, bapak beserta dua orang anak.

Pergi melancong sendirian memang seru, salah dikit ya dirasain sendiri. Dari Bogor, gue naik Commuter Line bersama para anker (anak kereta) yang mau kerja di Jakarta. Gue dapat tempat duduk, tapi kenyamanan duduk di tempat duduk itu sirna ketika masuk Stasiun Bojonggede. Banyak emak-emak rusuh yang bikin gue gak nyaman, apalagi ada satu orang emak-emak yang maksa gue buat berdiri, caranya? Kaki gue diinjek. Padahal caranya gak perlu kaya gitu, cukup bilang, beres urusan. Gue inget gue udah gak punya ibu, jadi yaaa ikhlaskan saja, mungkin ibu itu capek. Gue turun di Gondangdia dan pakai Gojek menuju Gambir dalam kondisi udah keringetan kaya abis sauna. Oke, oleh-oleh keringet dari Bogor buat orang Surabaya. Kali aja keringet Bogor dan Surabaya beda, khas sunda gitu.

d

Namanya Anggrek. Jangan bayangin didalemnya banyak bunga-bunga, nanti Syahrini bakal ndusel-ndusel kalau naik kereta ini.

Impian adalah sesuatu yang harus diperjuangkan. Dari kecil gue selalu ditunjukkan satu kereta sama bokap yang kata bokap bisa jadi kebanggan jika sudah menaikinya. Ya, Argo Anggrek (dulu Argo Bromo) dengan rute Jakarta – Surabaya. Kereta ini akhirnya gue naikin juga brooooo, dan bener… Keren parah. Sepanjang perjalanan gak kerasa apa-apa karena enak lhoo… interiornya berkelas, bener-bener beda. Gue sudah 3 kali melakukan perjalanan kereta JKT – SBY dan semuanya payah hahaha selain faktor waktu tempuh yang lebih cepat (hanya 9 jam), kereta ini juga dingin dan suspensi rodanya empuk, sehingga bikin nyaman kalau mau tidur. Sepanjang jalan juga gue dimanjakan dengan pemandangan yang luar biasa indahnya; sawah dan laut.

a

Udah gak ada lagi kok yang nimpuk kaca pake batu. Para alay Indonesia sudah gede! Yippie!

Sampai Surabaya, gue kebingungan sendiri. Awalnya: “Yeaaay Surabaya!!” Kesenengan itu berubah seketika ketika gue menyadari “where dafag am I?”. Gue anak ilang di Surabaya. Gue gak tahu harus kemana. Beruntunglah, gue ingat ada temen SD, SMA, dan tetangga gue yang lagi koas di Unair, Puspa. Gue kontak dia dan ketemulah di rumah sakit hewan Unair. Jauh-jauh ke Surabaya, tau-tau dijodohin sama simpanse. Kan gak elit.

== Madura ==

Beres bersih-bersih dan ngaso bentar gue ngobrol sama Puspa. Puspa ini temen gue SD, SMA, dan rumahnya deket rumah gue. Gue bilang ke dia, “Eh gue belum pernah ke Madura”. Padahal dirumah, bapak gue suka banget sate madura, dan dia bisa berantem sama gue kalau sate maduranya diambil gue. Oh oke, gak nyambung. Intinya gue pengen sekali kali gitu ke Pulau Madura. Saat gue bilang ke Puspa “Puy, gue pengen ke Madura.” dan bak kucing dikasih whiskas plus whisky, dia langsung mengiyakan, berangkatlah kita ke Madura. Komentarnya singkat “Gue 4,5 tahun di Surabaya belum pernah ke Madura.”

Ok, Puy.
Traveler abis lah elu.
Ada teknologi namanya jembatan Suramadu, bisa pake motor.
…dan masih juga belum pernah kesana?

Traveler abis.

DCIM100GOPROG0073435.

Suramadu in high speed. Lagi-lagi selfie yang anti mainstream.

Kita berangkat dari kost Puspa pukul 8 malam, awalnya modal intuisi ‘rek Suroboyo’ ala Puspa, temen gue memang paling pinter lah hahaha… Ujungnya? Kita nyasar. Gak tau itu dimana. Untungnya hape gue yang agak canggih walau pernah bikin gue nyasar ke hutan rimba bisa diandalkan. Salah arah ternyata, beda arah. Puspa bener-bener hebat.

Finally, Jembatan Suramadu!

Gue orangnya suka kesenengan sendiri kalau dapat sesuatu yang diinginkan, tapi ditunjukinnya dengan senyam-senyum sendiri, kaya abis ketemu gebetan. Untuk kali ini gue mendapatkan sesuatu yang sangat gue inginkan, paling tidak selama 5 tahun kebelakang. Pulau Madura, pulau dengan plat M. Tapi gue gak tahu kalau jembatan suramadu itu panjangnya 5 km dan masih jauh lagi dari kota terdekat yaitu Bangkalan. Jarak dari Surabaya ke Bangkalan, Madura adalah sekitar 37,8 km. Oh my…

Gelap, gak ada orang, dan serem. Itu kesan jalanan malam di Madura. Baru pukul setengah sembilan malam dan semuanya udah tutup. Awalnya memang gue kepengin nyobain makan bebek Sinjay, tapi ya sudah tutup. Fokus gue sekarang cuma pengen balik ke Surabaya lagi karena… bensin motor udah mau abis. Bangkalan sepi amat, plis ada orang Bogor yang kepengin ngobrol pake bahasa Madura wkwkwk

Akhirnya kita balik ke Surabaya setelah menemukan SPBU terdekat di Bangkalan. Sepanjang jalan bener-bener sepi dan dingin. Total ada kali perjalanan 100 km malem itu hahaha sampai Surabaya pukul 11 malam dan langsung meluncur ke Tugu Pahlawan. Makan bebek, enak, 2 porsi.

DCIM100GOPROGOPR3478.

Thanks parah Puy! See you bu dokter hewan. Kalau gue sakit gue berobat di lu ya…….

== Surabaya ==

Setelah muter-muter Tugu Pahlawan kita lanjut lagi ke Taman Bungkul. Sumpah itu taman keren dan rapi bener, katanya sih taman kepunyaan Bu Risma, walikota Surabaya. Beliau yang bener-bener ngerawat taman itu, pantes aja banyak bunga. Beres dari situ gue bilang ke Puspa kalo gue pengen istirahat, dan dioperlah gue ke kosan temennya Puspa; yang jelas-jelas gue gak kenal. Gue numpang tidur disana rencananya, tapi karena numpang jadinya gue ngobrol-ngobrol dulu karena gak enak lah masa numpang tidur aja. Nah, karena ini di Surabaya, gue harus adaptasi dulu gimana ngobrol-ngobrolnya, pergaulannya, dan cara asiknya. Ciye asik. Ini budaya yang sangat berbeda dari Bogor. Dan cara biar asik, kita ngomong “cak cuk cak cuk”. Baru juga kenal, gue ditanya gini:

“Awakmu sopo, cuk?

Edan. Aing teu kenal maneh, aing kudu jawab apa brooo hahaha… Yah karena gue numpang dan gimana atuh ya, gue kan orang asing, harus adaptasi dengan budaya baru. Gue jelasin kalau gue temen deketnya Puspa. Selain itu jadinya gue ikutan begadang sampe jam… 5 pagi. Disitu gue ditanya “tadi dari mana aja?” … Gue jawablah abis dari Madura muter-muter gitu naik motor. Seru ya, sepi pula…

Mereka cuma bilang “Woh, bahaya! Sampeyan bisa dibegal!”

Gue gak tau kalo di Madura itu banyak begal. Lesson learned: pelajari dulu wilayah yang ingin kita jelajahi, setidaknya keamanannya. Lewat internet? Bisa. Pokoknya pelajari dulu hahahaha jangan kaya si Angga ini, bener-bener stupit.

Gue pamit tidur dan bangun lagi jam setengah 6. Cuma tidur setengah jam lho! hahaha jam 7 gue udah keliling Surabaya lagi sendirian. Lagi-lagi sendirian, karena Puspa temen gue harus koas. Gak majalah, karena memang niat explore Surabaya. Gue sarapan di Soto Lamongan “Cak Har”, terus muter ke Masakan Khas “Bu Rudy” untuk beli oleh-oleh, dan terakhir gue wisata ke Monumen Kapal Selam (Monkasel) dan House of Sampoerna (HOS). Semuanya hanya bermodalkan GPS hape dan GPS manual yang akurasinya harus ditranslate dari Boso Jowo ke Bahasa Indonesia. Nanya orang dipinggir jalan hahaha

DCIM100GOPROGOPR3598.
Surabaya memang petjah! 

Gue puas muter-muter di Surabaya, baru deh gue kembali lagi ke Rumah Sakit Hewan Unair untuk kembaliin motor. Udah puas banget, karena berhasil muter-muter Surabaya walaupun gak semua tempat gue jelajahin. Paling tidak gue sudah ke Monumen Kapal Selam, melihat dalamnya seperti apa, instrumen apa saja yang dipakai, dan bagaimana mekanisme kerjanya. Dasar anak kelautan! Belajar sambil berlibur, oke ga tuh? Hehehe dan di House of Sampoerna (HOS) walaupun gak bisa ikutan ngelinting rokok kaya waktu di Djarum, sempet liat kecepatan super para wanita membuat rokok 325 batang per jam aja udah takjub banget!

Pukul 12 siang gue menuju Terminal Purabaya / Bungurasih untuk menuju kota berikutnya.

Malang, here I come…

***

Next, perjalanan di Malang yang paling heboh!

2 thoughts on “Sehari Explore Surabaya dan Madura!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s